2

Road to Petasan Betawi (Part 1)

si Loly labil emang anaknya, hahahaha sudahlah lama ga posting-posting blognya, berkali-kali niat ganti gaya bahasa (yang terakhir sebelum ini super failed sih, sampe malu-malu gimana gitu bacanya). Ya daripada tertunda posting gara-gara banyak maunya, akhirnya gatel juga nulis pake gaya yang standar-standar aja. Well, ini cerita udah hampir setahun yang lalu kayaknya. Tapi karena belakangan ini suka blogwalking ke blog sendiri, baca postingan yang dulu-dulu. ternyata berhasil bikin senyum-senyum sendiri sambil ngangguk-ngangguk, sayang juga kalo mesti mandek disitu-situ aja...
aaaalllright!! mari diubek2 file foto jaman-jaman galau thesis dulu yaa..


Maklum, golongan darah A, semuanya kudu ada jadwal pastinya
.....pasti buat di skip maksutnya :D

Setelah pulang student exchange di Kyoto, masih lanjut kuliah, sambil nulis proposal buat penelitian. yaa jujur aja sih, dari mulai kuliah S2 sampe duduk di depan dosen pembimbing saya ga punya lokasi spesifik dimana...cuma karena saya anak lanskap setengah (setengahnya anak tanah) yang mainan desain apalagi pegang software aja udah alhamdulillah...jadilah pilih yang kayaknya saya bisa (ealaah alasan apapula itu, ga ada ilmiah2nya). Intinya masuk lab. manajemen lanskap, interaksi manusia sama lanskapnya itu lho. Niatnya memperbaiki niat yang cuma niat waktu berangkat ke Jepang...hahahhaha waktu itu niatnya mau nerusin mini research disana tentang satoyama, ya semacam pekarangannya orang jepang, dimana manusia masih mengandalkan lingkungan sekitarnya untuk hidup.

Buku pinjeman pembimbing ketiga

Kenapa Setu Babakan? kenapa whaaaiiii?? hahhaha saya juga bingung kenapa itu bisa kesebut. Pertama, mikirnya deket rumah, jadi kalo mau ambil data gampang. Kedua, ya saya merasa familiar aja sama etnis Betawi, berhubung nanti kayaknya bakal pake questioner (uhuk, mantan reporter gadungan) seenggaknya bisa lah basa basinya. dan yang ketiga, kayaknya itu jawaban kepepet hahahahah abisnya langsung ditembak sama pembimbing kedua, mau tentang apa dimana...lah baru mau curhat bingung dimananya pak.. :')

Langsung jalan ambil data ni?? ooo tentu tidaak, hahahaha kolokium dulu.. ya biasalah ya, ada yang namanya kartu kolokium yang harus diisi, saya lupa harus berapa ya penuh list kolokiumnya baru bisa ngadain kolokium. yang ini masih oke, masih haha hihi barengan anak-anak pascaArl2012

yang namanya presentasi sampe eneg jaman2 dulu, akhirnya kolokium juga

genk princez+indra sama bantat tim hore2 kolokium
Sepertinya saya mulai amnesia abis kolokium itu ngapain, kayaknya sidang komisi, semacam crosscheck lagi proposal penelitian. Maunya pembimbing pertama saya segala sesuatunya harus mantap, jadi ga percuma turun ke lapang. skip...skip..skip..pokoknya adalah 3 bulan lebih sampe akhirnya boleh ambil data. urus surat sana sini, akhirnya saya boleh ke setu babakan untuk wawancara. hari pertama masih berangkat sendiri, masih dikasih wejangan sama pengelolanya. giliran udah dipersilahkan...saya bengong.
ahahahaha beneran bengong di depan kantor pengelola... jadi ini ada 5 RW yang diwawancara, total responden ada 30 orang, tapi saya ga tau dimana aja itu RWnya hahahahahaha (*toyor kepala sendiri) yaa mau nanya sih...senyum dulu bentar sama bapak-bapak security di kantor pengelola. ternyata doi lagi ganti shift malem ke pagi. basa basi lah saya, nanya RW 08 dimana, ternyata doi nawarin keliling keliling pake motornya, wuahhh alhamdulillah, rezeki anak bingung. terusss aja ditemenin sampe hari terakhir penelitian. Kasian juga sih, tiap nganter saya selalu pake kaca mata item, motor gede lagi (pas lah kita badannya juga sama-sama gede ya pak) pasti doi ngantuk berat abis shift malem, lanjut nganterin gw wawancara. yang jelas kopi sama rokoknya non stop lah. 

bang tu'i, my hero <3 td="">
Wawancara sama bang Tu'i itu ngebantu banget. Soalnya Setu Babakan itu ga cuma rame jadi objek wisata, tapi juga objek penelitian. jadilah warga-warganya ada yang rada skeptis atau males ditanya ini itu. mungkin mereka merasa ga ada feedback yang berarti sama lingkungan tempat tinggal mereka. Nah, karena saya dateng sama bang Tu'i, yaa mereka oke oke aja ditanya bentar...apalagi udahannya dikasih kaos, malah pernah rebutan minta diwawancara hihihihi...

Jadi tambah kepo sama asal usul betawi

berhubung IPB ga punya student lounge yang proper
, jadilah ngerjain thesis luntang lantung di warung kopi


Next, data terkumpul,..adalah masa hiatus yang lumayan panjang...rombak sana sini, sidang komisi lagi sebelum seminar.. seminar pascasarjana di kampus itu hampir sama kayak kolokium, bedanya level birokrasinya lebih ribet #eh, hahahahaha peserta seminarnya juga lebih luas, kalau saya di kelas sosial. biasanya tanda-tanda mau sidang ya seminar ini nih

Undangan seminar bikinan om pram 

Akhirnya seminaar, yesssss...fotonya syar'i banget yaa hahahaha

Abis seminar, langsung sidang? waaaiiit, bisaaa bisaaa sidang, tapi udah publikasi jurnal belum? kalo belum, belum memenuhi syarat sidang (dosen si lebih suka bilangnya ujian akhir). Baeklah kalo gitu, gw harus publikasi jurnal dong...ini adalah masa-masa gw merasa jadi orang yang lagi nyari kerjaan dengan kata kunci "call for paper" beban juga si nyarinya, kan konyol aja kita ga bisa sidang gara-gara ga publikasi jurnal.. beda sih sama universitas sebelah. beruntunglah gw deket-deket sama om-om ipb ini : ray (yang jadi pembimbing ketiga gw), pram, mas rizki sama refi. Akhirnya saya bikin paper dan accepted buat international syposium di semarang bareng om-om ini...fyi, hobi mereka ilmiah banget lho : bikin jurnal :D

Mr. Swafoto yang tangannya telah teruji pegang
kamera, hasilnya anti blur pokoknya
pertama kali saya naik kereta ekonomi ke semarang, 40ribu bisa sampe
semarang meeeeennn! takjub-takjub mantap rasanya

perjalanannya berapa jam ya, tapi ini posisi paling
bagus di gerbong biar dengkul ketemu dengkul yang penting
tempat duduknya di bawah AC hohohhoho 

entahlah, kenapa kita semua excited banget sama makanannya kereta
sampe penasaran yang namanya restoran gerbong itu kayak apa

intinyaa...kita jalan2 sambil seminar, bukan seminar sambil
jalan2 lho, awas kebalik

iyaaak, sahh udah dapet sertifikat, udah masuk syposium international
bisa sidaang
Karena sering deket om om ini, yang saya bilang hobinya bikin jurnal, saya ketularan mereka...kita ikutan seminar lagi di Bogor. Jadi saya bikin 2 paper, satu paper tentang penelitian saya lagi, satu lagi nulis paper bareng om-om ipb hasil jalan-jalan di semarang kemaren. gila ya mereka, jalan-jalan aja bisa jadi 1 paper, accepted pula hahahahha

Yang hobinya nulis jurnal

submit fullpapernya pas jam  00.00 , saat itu rasanya udah mau gila 
okeee...kolokium udah, ambil data udah, sidkom 1 udah, seminar udah, publikasi jurnal udah 2 kali, sidkom 2 udah...tapi ga sidang-sidaaaang....aihhh mau udahan aja itu rasanya, bolak balik konsultasi, bimbingan, yang satu dosennya lantai 5, yang satu lantai 6...yang satu sekretaris dekan, yang satu guru besar. kampus di pedalamn dramaga..rumah di cibubur. aja seharian nunggu tanpa hasil, kali ini bener2 ngerasa sendirian ga bisa haha hihi lagi bareng temen2...tapi sering juga janjian di perpus faperta ketemu temen sepenanggungan, curhat mentoknya dimana..


tau kan fokus fotonya kemana? ihihihihhi
.
sebenernya pengen banget pake kaos sama
sepatu olah raga tiap ke kampus, kaki pasti pegel
pake keringetan

nungguin tata usaha yang tutupnya ontime kalo istirahat,
tapi bukanya moloorrr 

kadang-kadang aja nesis sampe pagi ditemenin
buntelan bulu

sampe hampir 2 tahun kayaknya pulang dari jepang,
sampe senseinya ke indo belum lulus juga,
sampe ditanyain:
"are you taking doctoral degree?" 
To Be continued...

2 comments:

Delyanet Karmoni said...

Seru ceritanya.. Selamat ya Loly, udah jadi master.. *telat banget ya ngucapinnya :kitten

LiebeLoLy said...

hahahahaa iyaaa selamat juga buat mba yanet

Post a Comment

Back to Top